Galaksi cluster
Gambar: Galaksi

Nama-nama Galaksi dibawah ini memiliki nama julukan, seperti “The Rose”, ataupun dengan nomor katalog seperti “M33” atau “M87”. Tidak semua galaksi tercipta dengan bentuk yang sama, beberapa dari galaksi tersebut benar-benar tampak indah, spektakuler sekaligus menakjubkan pandangan mata. Sementara Galaksi Bima Sakti mungkin terlihat murni dan hampir sempurna.

Galaksi jumlahnya banyak sekali, bahkan ilmuwan astronomi tidak bisa menghitung semuanya. Galaksi di alam semesta yang dapat diamati dengan teleskop tercanggih diperkirakan mencapai triliunan banyaknya dan itu belum termasuk yang tidak teramati atau belum terlihat.

Berikut adalah 10 Nama-nama Galaksi Spektakuler di Alam Semesta:

  1. Galaksi Bima Sakti

    milky-way
    Gambar: Galaksi Bima Sakti
    Galaksi Bima Sakti
    Nama GalaksiUkuran DiameterUkuran TebalJumlah Bintang
    Bima Sakti170.000 – 200.000 Tahun Cahaya≈ 2000 Tahun Cahaya200 – 500 Milyar

    Galaksi Bima Sakti (disebut juga Milky Way Galaxy) adalah galaksi yang berisi Tata Surya kita (seakan-akan Tata Surya itu seperti setetes air di lautan). Disebut “Milky Way” karena menggambarkan penampakannya dari Bumi seperti jalur yang terlihat putih seperti susu, atau karena strukturnya terlihat jalur putih di langit malam terbentuk dari bintang-bintang yang tidak dapat dibedakan secara individual dengan mata langsung.

    Jika melihat Gambar Galaksi Bima Sakti secara utuh keseluruhan, itu hanyalah sebuah ilustrasi yang diungkapkan oleh para pakar astronomi. Logikanya seperti ini, Jika kita berada didalam sebuah rumah dan mengetahui setiap sudutnya, maka besar kemungkinan kita bisa menggambarkan perkiraan bentuk rumah dari luar secara utuh.

    Galaksi Bima Sakti adalah salah satu jenis galaksi spiral berbatang dengan perkiraan diameter tampak antara 170.000 dan 200.000 tahun cahaya. Diperkirakan terdiri dari 100 – 400 miliar bintang dan setidaknya jumlah planet seperti itu juga. Lingkaran materi gelap di sekitar Bima Sakti bisa mencapai rentang 2 juta tahun cahaya.

    Tata Surya terletak pada radius sekitar 27.000 tahun cahaya dari Pusat Galaksi, berada di tepi bagian dalam Lengan Orion, salah satu konsentrasi gas dan debu berbentuk spiral. Bintang-bintang di radius 10.000 tahun cahaya terdalam dari pusat membentuk tonjolan dan satu atau lebih batang yang memancar dari tonjolan tersebut. Pusat galaksi adalah sumber energi yang kuat yang dikenal sebagai Sagitarius A *, diperkirakan terdapat lubang hitam supermasif dengan ukuran sekitar jutaan kali lipat dari massa matahari.

  2. Galaksi Hoag’s Object

    hoags object
    Gambar: Hoag’s Object, oleh NASA and The Hubble Heritage Team
    Galaksi Hoag’s Object
    Nama GalaksiUkuran DiameterJarakKonstelasi
    Hoag’s Object121.000 Tahun Cahaya≈ 612,8 Juta Tahun CahayaSerpens Caput

    Hoag’s Object adalah galaksi dengan type yang khas, dikenal sebagai galaksi cincin. Munculnya obyek ini telah membuat astronom tertarik dari segi strukturnya yang unik. Galaksi ini dinamai Arthur Allen Hoag yang menemukannya pada tahun 1950 dan di identifikasi sebagai planetary nebula atau galaksi yang khas dengan delapan miliar bintang.

    Sebuah cincin terbentuk hampir sempurna dari bintang-bintang biru panas mengelilingi inti kuning, cincin galaksi ini jaraknya sekitar 600 juta tahun cahaya terletak di konstelasi Serpens dengan diameter terluar sekitar 121.000 tahun cahaya. Celah yang memisahkan dua populasi bintang tersebut mungkin berisi beberapa gugus bintang yang hampir terlalu redup untuk dilihat. Meskipun galaksi cincin jarang, galaksi cincin lain yang lebih jauh dapat dilihat melalui Galaksi ini, antara inti dan cincin terluar galaksi.

  3. Galaksi Sombrero

    galaksi sombrero
    Gambar: Galaksi Sombrero, oleh NASA Hubble
    Galaksi Sombrero
    Nama GalaksiUkuran DiameterJarakKonstelasi
    Sombrero49.000 Tahun Cahaya≈ 31,1 Juta Tahun CahayaVirgo

    Galaksi Sombrero (juga dikenal dengan julukan Messier Object 104 / M104 atau NGC 4594) adalah sebuah jenis galaksi spiral terletak di konstelasi Virgo berjarak sekitar 28 juta tahun cahaya (8.6 Mpc) dari Bumi. Memiliki inti yang sangat cerah, sebuah pusat tonjolan yang luar biasa besar ditengahnya, dikelilingi jalur seperti debu disekitarnya. Tonjolan besar ditengah diperkirakan adalah pusat lubang hitam supermasif, dan jalur debunya telah menarik perhatian para astronom profesional.

  4. Galaksi NGC 474

    galaksi ngc-474
    Gambar: Galaksi NGC 474, oleh Stephen Leshin, NASA
    Galaksi NGC 474
    Nama GalaksiUkuran DiameterJarakKonstelasi
    NGC 474250.000 Tahun Cahaya~ 100 Juta Tahun CahayaPisces

    Galaksi NGC 474 adalah galaksi type elips sekitar 100 juta tahun cahaya jauhnya, terletak di konstelasi Pisces. Galaksi besar ini diketahui seperti memiliki ekor pasang surut, namun asal-usul mereka tetap belum diketahui.

  5. Galaksi ESO 381-12

    galaksi ESO-381-12
    Gambar: Galaksi ESO 381-12, oleh P. Goudfrooij, NASA-ESA
    Galaksi ESO 381-12
    Nama GalaksiTipeJarakKonstelasi
    ESO 381-12Lenticular~ 279 Juta Tahun CahayaCentaurus

    Galaksi ESO 381-12 adalah jenis galaksi lentikular yang terletak di arah konstelasi Centaurus pada jarak sekitar 279 juta tahun cahaya dari Bumi. Galaksi lentikuler memiliki karakteristik yang sebagian dimiliki oleh galaksi spiral dan sebagian lagi dengan galaksi elips. Galaksi ini diabadikan oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble dengan menggunakan Kamera Canggih untuk Survei.

    Ciri yang agak langka dari galaksi ini adalah adanya sejenis cangkang dengan morfologi yang mengingatkan pada kelopak bunga. Aspek aneh ini akan menjadi hasil dari interaksi dengan galaksi lain yang terjadi dan yang telah menghasilkan pembentukan gelombang kejut ke dalam yang juga menjadi proses pembentukan bintang baru.

  6. Galaksi The Rose (Arp 273)

    galaksi Arp-273
    Gambar: Galaksi Arp 273, oleh NASA-ESA dan the Hubble Heritage Team
    Galaksi Arp 273
    Nama GalaksiTipeJarakKonstelasi
    Arp 273Spiral~ 300 Juta Tahun CahayaAndromeda

    Galaksi Arp 273 adalah 2 galaksi yang berinteraksi satu sama lain, sekitar 300 juta tahun cahaya di konstelasi Andromeda. Ini adalah jenis galaksi spiral, dikenal dengan nama UGC 1810, sekitar lima kali lebih besar dari galaksi yang lebih kecil UGC 1813. Memiliki piringan yang terdistorsi menjadi bentuk seperti mawar, disebabkan oleh tarikan gravitasi dari galaksi pendamping di dekatnya.

  7. Galaksi NGC 253

    sculptor-galaxy
    Gambar: Galaksi NGC 253, ESO/J. Emerson/VISTA
    Galaksi NGC 253
    Nama GalaksiTipeJarakKonstelasi
    NGC 253Spiral~ 10 Juta Tahun CahayaSculptor

    Galaksi NGC 253 adalah salah satu galaksi spiral paling terang di langit, dan juga salah satu yang paling redup. Seluruh galaksi ditampilkan di sini seperti yang diamati dengan instrumen WFI, sementara sisipan menunjukkan “close-up” bagian tengah seperti yang diamati dengan instrumen NACO pada Very Large Telescope ESO dan ACS pada Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA / ESA.

    Rangkaian pengamatan unik ini memungkinkan tim astronom dari “Instituto de Astrofísica de Canarias” (Spanyol) mempelajari galaksi dengan sangat mendetail, mengungkap banyak pembibitan bintang muda, masif, dan berdebu. Mereka juga menemukan bahwa pusat galaksi ini tampaknya menyimpan kembaran lubang hitam supermasif.

  8. Galaksi Tadpole (UGC 10214)

    galaksi tadpole
    Gambar: Galaksi Tadpole, oleh NASA, the ACS Science Team and ESA
    Galaksi UGC 10214
    Nama GalaksiTipeJarakKonstelasi
    UGC 10214SB(s)c pec~ 400 Juta Tahun CahayaDraco

    Galaksi Tadpole (UGC 10214) adalah jenis galaksi spiral yang terletak 400 juta tahun cahaya dari Bumi ke arah konstelasi Draco. Fitur yang paling dramatis adalah jejak bintang yang sangat panjang sekitar 280.000 tahun cahaya, besar-besaran membentuk gugus bintang biru terang.

  9. Galaksi IC 342

    galaksi IC-342
    Gambar: Galaksi IC 342, oleh Donald Pelletier
    Galaksi IC 342
    Nama GalaksiTipeJarakKonstelasi
    IC 342SAB(rs)cd~ 10 Juta Tahun CahayaCamelopardalis

    Galaksi IC 342 (juga dikenal sebagai Caldwell 5) adalah galaksi spiral perantara di konstelasi Camelopardalis, terletak relatif dekat dengan Bima Sakti. Terlepas dari ukuran dan kecerahannya yang sebenarnya, lokasinya di daerah berdebu dekat ekuator galaksi membuatnya sulit untuk diamati, yang menyebabkan julukannya Galaksi Tersembunyi (The Hidden Galaxy), meskipun dapat dengan mudah dideteksi bahkan dengan teropong. Jika galaksi tidak dikaburkan, itu akan terlihat dengan mata langsung.

    Debu membuatnya sulit untuk menentukan jarak yang tepat; perkiraan modern berkisar dari sekitar 7 Mly hingga sekitar 11 Mly. Galaksi ini ditemukan oleh William Frederick Denning pada tahun 1892. Ini adalah salah satu yang paling terang di Grup IC 342 / Maffei, salah satu grup galaksi terdekat dengan Grup Lokal. Edwin Hubble pertama kali mengira itu berada di Grup Lokal, tetapi kemudian ditentukan tidak termasuk.

  10. Galaksi Andromeda (M31/NGC 224)

    galaksi andromeda
    Gambar: Galaksi Andromeda, oleh Adam Evans
    Galaksi Andromeda (M31 / NGC 224)
    Nama GalaksiUkuran DiameterJarakJumlah Bintang
    Andromeda220.000 Tahun Cahaya~ 2,5 Juta Tahun Cahaya~ 1 Triliun

    Galaksi Andromeda adalah galaksi yang terletak di konstelasi Andromeda juga dikenal dengan nama M31 atau NGC 224. Galaksi Andromeda terkenal dengan bentuk yang spektakuler. Ini adalah jenis galaksi spiral yang mirip dengan Galaksi Bima Sakti. Terletak pada jarak sekitar 2,5 juta tahun cahaya, ini adalah salah satu galaksi paling dekat dengan Galaksi Bima Sakti.

    Diameter yang sangat besar sekitar 220.000 tahun cahaya memberikan visual yang terang dan satu-satunya galaksi yang dapat terlihat dengan mata langsung. Galaksi ini dapat dengan mudah dilihat dengan teropong, teleskop dan mendapatkan beberapa detail dari galaksi.

Rangkuman

Dalam ilmu astronomi, galaksi terbentuk dalam berbagai jenis dan ukuran, dengan diameter dari ribuan sampai ratusan ribu tahun cahaya. Beberapa galaksi memiliki bintang-bintang yang jumlahnya fantastis, sampai puluhan juta, bahkan beberapa galaksi memiliki hingga satu triliun bintang.

Bagaimana pastinya Galaksi terbentuk adalah pertanyaan yang masih menjadi teka-teki di kalangan astronomi. Satu hipotesis bahwa satu bintang terbentuk secara bertahap, tarik menarik satu sama lain oleh gaya gravitasi yang membentuk “cluster” dan kemudian menjadi galaksi. Namun materi gelap diketahui memainkan peranan penting dalam pembentukan galaksi.

Referensi
Lisensi: CC-BY-SA Creative Commons License
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars
  1-5, average: 5,  1  votes
loadingstarsLoading...
☝️