Galaksi TerbesarGalaksi Terbesar

Oleh: Gunawan - Update Terbaru: 9 September 2020
Artikel ini berisi tentang 5 Galaksi Terbesar di Alam Semesta
Galaksi Terbesar
Gambar: Galaksi Terbesar

Galaksi Terbesar adalah galaksi super raksasa yang teramati berada di alam semesta. Galaksi telah di identifikasi oleh para pakar astronomi dari apa yang mereka temukan. Paling besar yang pernah diamati, lebih dari puluhan kali lipat ukuran Galaksi Bima Sakti. Mereka percaya bahwa massanya yang luar biasa dapat ditemukan petunjuk atas pengelompokan materi di alam semesta.

Gugusan Galaksi Abell 2029 merupakan contoh yang representatif dari kumpulan galaksi di ruang angkasa, hasil ini menunjukkan bahwa 70-90 persen dari massa ruang angkasa terdiri dari materi gelap dingin / partikel misterius yang tersisa, awalnya padat yang berinteraksi satu sama lain sedangkan materi normal hanya melalui gravitasi. Materi gelap dingin mendapatkan namanya dari asumsi bahwa partikel materi gelap dingin bergerak perlahan-lahan ketika galaksi dan gugusan galaksi mulai terbentuk.

5 Galaksi Terbesar di Alam Semesta:

1. Galaksi IC 1101

Galaksi IC 1101
Gambar: Galaksi IC 1101

Galaksi IC 1101 adalah galaksi super raksasa yang pernah ditemukan di alam semesta, berbentuk elips (disebut juga supergiant elliptical galaxy) terletak di pusat Gugusan Galaksi Abell 2029. Galaksi yang besar dan luas Ini jauhnya sekitar 1 miliar tahun cahaya dari Bumi, terdapat di konstelasi Virgo dan diklasifikasikan sebagai tipe E/S0 yang terdiri dari sekitar 100 Triliun Bintang.

IC 1101 adalah salah satu nama galaksi terbesar yang diketahui, tetapi terdapat perdebatan dalam literatur astronomi tentang cara menentukan ukuran galaksi tersebut. Fotografi cahaya dari galaksi menghasilkan radius efektif (radius di mana setengah cahaya dipancarkan) sekitar 212.000 tahun cahaya.

Galaksi IC 1101 memiliki lingkaran cahaya yang sangat besar dengan intensitas cahaya menyebar yang memudar dan meluas hingga radius 2 juta tahun cahaya. Para peneliti yang mengidentifikasi perluasan cahaya menyimpulkan bahwa IC 1101 adalah mungkin salah satu galaksi terbesar dan paling bercahaya di alam semesta.

Galaksi IC 1101 dihuni oleh sejumlah bintang yang kaya akan logam, beberapa di antaranya 7 miliar tahun lebih tua dari Matahari, membuatnya tampak berwarna kuning keemasan. Ia memiliki sumber energi yang terang di tengahnya, yang kemungkinan besar terkait dengan lubang hitam ultra masif dalam rentang massa 40–100 miliar kali Matahari, salah satu lubang hitam terbesar yang diketahui di alam semesta.

Galaksi IC 1101
Nama GalaksiUkuran DiameterJarakJumlah Bintang
IC 1101~ 2-4 Juta Tahun Cahaya≈ 1 Miliar Tahun Cahaya~ 100 Triliun

2. Galaksi Hercules A

Galaksi Hercules A
Gambar: Galaksi Hercules A, NASA, ESA, the Hubble Heritage Team

Galaksi Hercules A adalah sumber radio astronomi yang terang di sekitar konstelasi Hercules yang bersesuaian dengan galaksi 3C 348. Galaksi ini termasuk tipe galaksi elips super raksasa dan diklasifikasikan sebagai tipe E3 hingga E4 dari skema klasifikasi morfologi galaksi tambahan dari “Hubble-de Vaucouleurs” yang diperbarui.

3C 348 tampak seperti galaksi elips yang relatif normal dalam cahaya tampak. Namun, ketika dicitrakan dalam gelombang radio, jet plasma yang panjangnya lebih dari satu juta tahun cahaya muncul. Analisis terperinci menunjukkan bahwa galaksi sebenarnya 1.000 kali lebih besar daripada Galaksi Bima Sakti, dan lubang hitam pusat hampir 1.000 kali lebih besar daripada lubang hitam di pusat Bima Sakti, salah satu yang terbesar yang diketahui. Ada terdapat seperti jet yang kurang dipahami, dengan kemungkinan sumber energi adalah materi yang dikeluarkan tegak lurus dengan cakram akresi lubang hitam dipusatnya.

Galaksi 3C 348
Nama GalaksiUkuranJarakKonstelasi
3C 348~ 1 Juta Tahun Cahaya≈ 2 Miliar Tahun CahayaHercules

3. Galaksi A2261-BCG

Galaksi A2261-BCG
Gambar: Galaksi A2261-BCG, NASA, HST

Galaksi A2261-BCG adalah sebuah galaksi elips yang sangat besar di gugusan galaksi Abell 2261. Salah satu galaksi terbesar yang diketahui. A2261-BCG diperkirakan memiliki diameter satu juta tahun cahaya, sekitar 10 kali lebih besar dari Galaksi Bima Sakti.

A2261-BCG adalah galaksi paling terang dan paling masif di klusternya, dan memiliki inti galaksi terbesar yang pernah diamati, mencakup lebih dari 10.000 tahun cahaya. Galaksi elips ini terletak setidaknya 3 miliar tahun cahaya dari Bumi, juga dikenal sebagai sumber radio astronomi. Intinya dihuni oleh banyak bintang-bintang tua yang padat, tetapi tersebar secara misterius, menjadikannya inti yang besar.

Galaksi A2261-BCG
Nama GalaksiUkuranJarakJumlah Bintang
A2261-BCG~ 1 Juta Tahun Cahaya≈ 3 Miliar Tahun Cahaya10 Triliun

4. Galaksi ESO 306-17

Galaksi ESO 306-17
Gambar: Galaksi ESO 306-17, NASA, ESA and ESO

ESO 306-17 adalah dikelompokan sebagai fosil galaksi elips raksasa di konstelasi Columba, berdiameter sekitar 1 juta tahun cahaya, dan berjarak 493 juta tahun cahaya. Galaksi terletak sendiri dalam volume ruang di sekitarnya. Diteorikan bahwa galaksi mengkanibal galaksi terdekatnya, oleh karena itu, menjadi kelompok fosil. Galaksi tersebut berbentuk elips raksasa berjenis cD3 salah satu kelas galaksi terbesar.

Galaksi ESO 306-17
Nama GalaksiUkuranTipeKonstelasi
ESO 306-17~ 1 Juta Tahun CahayaElipsColumba

5. Galaksi UGC 2885

Galaksi UGC 2885
Gambar: Galaksi UGC 2885, NASA, ESA, and B. Holwerda

UGC 2885 (Galaksi Rubin, dijuluki “Galaksi Godzilla”) adalah galaksi spiral berbatang besar tipe SA(rs)c di konstelasi Perseus. Ini adalah 232 juta tahun cahaya (71 Mpc) dari Bumi dan berukuran 463.000 tahun cahaya (142.000 pc), menjadikannya salah satu galaksi spiral terbesar yang diketahui. Ia juga kemungkinan anggota “supercluster” Pisces-Perseus.

UGC 2885 merupakan galaksi spiral dengan kecerahan permukaan yang relatif rendah. Tonjolan pusat adalah fitur paling menonjol dari galaksi ini, di mana sebuah batang samar melintasi pusatnya.

UGC 2885 diklasifikasikan sebagai “field galaxy” yaitu kelas galaksi yang ditemukan di bagian ruang yang terpencil, kurang padat dan “kosong”, jauh dari galaksi besar lainnya. NASA telah melaporkan bahwa sumber utama berteori untuk pertumbuhan cakram untuk UGC 2885 berasal dari pertambahan gas hidrogen antargalaksi, bukan melalui proses berulang tabrakan galaksi, karena sebagian besar galaksi diperkirakan tumbuh berkembang.

Galaksi UGC 2885
Nama GalaksiUkuranJarakKonstelasi
ESO 306-17~ 463.000 Tahun Cahaya~ 232 Juta Tahun CahayaPerseus

Para astronom mengatakan kepadatan, luminositas dan kelancaran galaksi terbesar di ruang angkasa itu mungkin petunjuk untuk pembentukannya dan sifat materi tak terlihat (materi gelap atau massa yang hilang) yang membuat sebagian dari alam semesta.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *