GalaksiPengertian Galaksi

Oleh: Gunawan - Update Terbaru: 6 September 2020
Artikel ini berisi tentang Pengertian Galaksi, Ukuran, Jumlah dan Jenisnya
Galaksi
Galaksi

Galaksi (dalam astronomi, bahasa inggris Galaxy) adalah suatu sistem masif yang terikat secara gravitasi yang terdiri dari kumpulan besar berbagai jenis bintang, sisa-sisa bintang, gas antar bintang, tata surya (termasuk planet didalamnya), debu, materi gelap, dan materi lainnya. Banyak galaksi diperkirakan memiliki lubang hitam supermasif di pusatnya.

Galaksi sangat bervariasi dan terdiri dari berbagai ukuran, bentuk, dan warna, mulai dari yang redup dan menyebar hingga berbentuk spiral yang cemerlang. Hampir semua galaksi tampaknya telah terbentuk segera setelah alam semesta bermula, dan semuanya tersebar di ruang angkasa.

Ukuran Galaksi

Sebagian besar galaksi memiliki ukuran berdiameter 1.000 hingga 100.000 parsec (sekitar 3.000 hingga 300.000 tahun cahaya) dan terpisah satu sama lain oleh jarak sekitar jutaan parsec (atau megaparsec). Namun ada juga galaksi yang berdiameter mencapai jutaan tahun cahaya.

Sebagai perbandingan, galaksi Bima Sakti memiliki diameter paling sedikit 30.000 parsec (sekitar 100.000 tahun cahaya) dan galaksi Andromeda sebagai tetangga terdekatnya yang besar memiliki ukuran sebesar 780.000 parsec (sekitar 2,5 juta tahun cahaya).

Galaksi biasanya ada dalam kelompok, beberapa di antaranya pada gilirannya dikelompokkan ke dalam kelompok yang lebih besar yang berukuran hingga ratusan juta tahun cahaya bahkan sampai miliaran tahun cahaya.

1 tahun cahaya adalah jarak perjalanan yang dilalui cahaya dalam satu tahun. Cahaya memiliki kecepatan sekitar 300.000 km per detik. Jadi dalam 1 detik cahaya bisa bergerak cepat hingga mencapai jarak 300.000 km. Sehingga dalam 1 tahun, cahaya dapat mencapai jarak sekitar 1013 km atau 10.000.000.000.000 km (dibulatkan 10 Triliun km). Sedangkan Galaksi ukurannya bermacam-macam hingga ratusan juta tahun cahaya dari ujung-ke ujung dan jumlahnya banyak sekali.

Berapa Jumlah Galaksi?

Galaksi Cluster
Galaksi Cluster – Zoom in

Galaksi jumlahnya banyak sekali, bahkan ilmuwan astronomi tidak bisa menghitung semuanya. Galaksi di alam semesta yang dapat diamati dengan teleskop tercanggih diperkirakan mencapai triliunan banyaknya dan itu belum termasuk yang tidak teramati atau belum terlihat.

Dalam beberapa tahun terakhir ilmuwan atau astronomer dapat memperkirakan dan memahami jumlah galaksi yang ada di alam semesta. Para ilmuwan menggunakan Teleskop Luar Angkasa “Hubble” yang mengorbit Bumi dan Observatorium Sinar-X Chandra serta “Very Large Telescope” berbasis Bumi dari Observatorium Selatan Eropa untuk melakukan survei galaksi dan mengidentifikasi berapa banyak galaksi yang berada di sebagian kecil langit yang tampak.

Tidak diragukan lagi bahwa masih ada galaksi yang bahkan tidak terlihat. Karena alam semesta diperkirakan mengembang, beberapa galaksi sangat jauh dan tua, yang terbentuk tak lama setelah “big bang”, menjauh lebih cepat daripada kecepatan cahaya. Hampir tidak mungkin menemukan galaksi yang jauh tersebut dengan teknologi saat ini.

Jenis-jenis Galaksi

Jenis Galaksi
Jenis Galaksi

Ada empat kategori utama tipe atau jenis-jenis galaksi: elips, spiral, spiral berbatang, dan tak beraturan. Galaksi jenis ini selanjutnya dibagi lagi menjadi subkategori, sementara jenis galaksi lain ada berdasarkan ukuran, fitur, dan karakteristik yang unik.

Elips

Elips atau Ellipticals dinilai berdasarkan eliptisitasnya, mulai dari hampir bulat hingga yang sangat memanjang. Galaksi-galaksi ini memiliki profil elipsoidal, mempunyai tampilan elips terlepas dari sudut pandangnya. Penampilannya menunjukkan sedikit struktur dan biasanya memiliki materi antarbintang yang relatif sedikit.

Galaksi jenis ini juga memiliki porsi gugus terbuka yang rendah dan laju pembentukan bintang baru yang berkurang. Sebaliknya, jenis ini didominasi oleh bintang yang umumnya lebih tua dan lebih berevolusi yang mengorbit pusat gravitasi bersama dalam arah acak.

Spiral

Galaksi spiral menyerupai kincir dengan jalur melengkung. Meskipun bintang-bintang dan materi terlihat lainnya yang terkandung dalam galaksi seperti itu sebagian besar terletak pada sebuah bidang, sebagian besar massa dalam galaksi spiral berada dalam lingkaran materi gelap yang kira-kira berbentuk bola yang melampaui komponen yang terlihat, seperti yang ditunjukkan oleh konsep kurva rotasi universal.

Galaksi spiral terdiri dari piringan bintang yang berputar dan medium antarbintang, bersama dengan tonjolan pusat dari bintang yang umumnya lebih tua. Meluas ke luar dari tonjolan adalah lengan yang relatif cerah. Kecepatan rotasi atau perputaran galaksi dianggap berkorelasi dengan kerataan cakram karena beberapa galaksi spiral memiliki tonjolan yang tebal, sementara yang lain tipis dan padat.

Tak Beraturan

Galaksi tak beraturan atau disebut juga “Irregular” tidak memiliki bentuk pasti, meski bergerak konstan seperti galaksi lain. Mereka memiliki penampilan yang unik karena mereka tampaknya tidak memiliki tonjolan atau jalur lengan spiral.

Sebagian galaksi tak beraturan dulunya adalah galaksi spiral atau elips, tetapi mengalami deformasi oleh gaya gravitasi eksternal yang tidak rata. Galaksi tak beraturan mungkin mengandung banyak gas dan debu. Galaksi tak beraturan umumnya berukuran kecil, kira-kira sepersepuluh massa galaksi Bima Sakti.

Barred Spiral

Galaksi spiral berpalang atau “Barred Spiral” memiliki fitur dan fungsi yang sama seperti galaksi spiral biasa, tetapi mereka juga memiliki batang bintang terang yang terletak di sepanjang pusat tonjolan dan meluas ke cakram. Tonjolan terang memiliki aktivitas yang sangat sedikit di sini dan sebagian besar berisi bintang merah tua. Bar dan lengan memiliki banyak aktivitas, termasuk pembentukan bintang.

Jenis galaksi paling umum yang ditemukan di seluruh alam semesta adalah galaksi spiral. Sekitar 77% galaksi yang diamati oleh manusia adalah galaksi spiral. Contoh bagus dari jenis ini adalah galaksi Andromeda. Sekitar dua pertiga dari semua galaksi spiral memiliki struktur seperti batang, sehingga diklasifikasikan sebagai galaksi “barred spiral”. Galaksi Bimasakti adalah contoh dari jenis galaksi ini.

Argumen paling kuat bahwa kehidupan ada di tempat lain selain Tata Surya kita adalah luasnya alam semesta dengan jumlah galaksi yang tak terbayangkan. Semua galaksi ini mengandung bintang yang tak terhitung banyaknya, dan bintang-bintang ini mungkin mengandung tak terhitung planet yang mengorbitnya. Dari perspektif ini setidaknya, kehidupan seharusnya hampir dijamin ada di tempat lain juga.

Referensi:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *