mammatus

Awan telah menarik perhatian pada satu waktu atau yang lain. Banyak dari bentuk awan terlihat indah, beberapa bentuk kadang terlihat unik dan aneh. Ada banyak jenis formasi awan, secara umum formasi awan dapat diklasifikasikan dari segi bentuknya, yaitu: tinggi, menengah, rendah, dan vertikal.

Dalam meteorologi, awan adalah massa terlihat dari tetesan cairan atau kristal beku yang terbuat dari air atau berbagai bahan kimia tergantung di atmosfer di atas permukaan planet (bumi). Partikel-partikel yang tergantung di atmosfer ini juga dikenal sebagai aerosol.

  1. 7 Macam Bentuk Formasi Awan Paling Unik
    1. Roll Cloud
    2. Lenticular
    3. Undulatus Asperatus
    4. Shelf cloud
    5. Altocumulus
    6. Mammatus
    7. Morning Glory Cloud
  2. Referensi

7 Macam Bentuk Formasi Awan Paling Unik

Roll Cloud (Awan Gulung)

roll-cloud
Gambar: Roll Cloud by Daniela Mirner Eberl, CC BY-SA / Wikimedia.

Roll cloud terbentuk rendah, horisontal, berbentuk tabung, dan jenis yang relatif langka dari awan. Awan ini berbeda dari awan dengan yang benar-benar terlepas dari fitur awan lainnya. Awan gulungan biasanya muncul untuk “rolling” tentang sumbu horisontal. Awan ini adalah gelombang soliter disebut soliton, merupakan gelombang yang memiliki puncak tunggal dan bergerak tanpa mengubah kecepatan atau bentuk.

Lenticular

lenticularis-cloud
Gambar: Lenticular cloud by Coconino National Forest, CC BY-SA / Wikimedia.

Awan Lenticular (altocumulus lenticularis) merupakan awan berbentuk lensa stasioner yang membentuk di dataran tinggi, biasanya sejalan tegak lurus terhadap arah angin. Awan lenticular dapat dibedakan menjadi altocumulus standing lenticularis (ACSL), stratocumulus standing lenticular (SCSL), dan cirrocumulus standing lenticular (CCSL). Karena bentuknya, awan tersebut telah diusulkan sebagai penjelasan untuk beberapa penampakan Unidentified Flying Object (UFO).

Undulatus asperatus

beautiful-clouds
Gambar: Beautiful clouds by Ave Maria Mõistlik, CC BY-SA / Wikimedia.

Undulatus asperatus (atau asperatus) adalah formasi bentuk awan, diusulkan pada tahun 2009 sebagai klasifikasi awan terpisah oleh pendiri Cloud Appreciation Society. Meskipun awan tampak gelap dan seperti badai, awan cenderung menghilang tanpa membentuk badai.

Shelf cloud

rolling-thunder-cloud
Gambar: Rolling Thunder Cloud by John Kerstholt, CC BY-SA / Wikimedia.

Shelf cloud terbentuk rendah, horisontal. Awan ini melekat ke dasar awan induk, yang biasanya badai, tapi bisa terbentuk pada semua jenis awan konvektif. Meningkatnya gerakan awan sering bisa dilihat dalam bagian (luar) dari awan, sedangkan bagian bawahnya sering muncul bergolak. Dingin, udara tenggelam dari awan badai menyebar di permukaan.

Altocumulus

fenomena-formasi-awan
Gambar: Altocumulus by Nicholas A. Tonelli, CC BY.

Altocumulus (Alto, “tinggi”, cumulus, “menumpuk”) adalah ketinggian awan genus menengah yang termasuk kategori fisik formasi stratocumuli, ditandai dengan massa bulat atau gulungan di lapisan, elemen individual yang lebih besar dan lebih gelap dibandingkan cirrocumulus dan lebih kecil dibandingkan stratocumulus. Biasanya putih atau abu-abu, dan sering terjadi pada lembaran atau patch dengan bergelombang. Seperti bentuk cumuli dan stratocumuli, altocumulus menandakan konveksi.

Mammatus

mammatus-clouds
Gambar: Mammatus cloud by Craig Lindsay, CC BY-SA / Wikimedia.

Mammatus namanya berasal dari mamma (Latin) juga dikenal sebagai mammatocumulus (yang berarti “susu awan” atau “payudara awan”), adalah istilah meteorologi diterapkan pola bentuk dari kantong yang tergantung di bawah dasar awan.

Mammatus mungkin muncul halus, lobus atau kental dan mungkin buram atau tembus. Karena mammatus terjadi sebagai pengelompokan lobus, cara mereka mengumpul dapat bervariasi dari cluster terisolasi untuk bidang mammae yang tersebar lebih dari ratusan kilometer yang diterbentang sepanjang garis, dan dapat terdiri dari lobus yang tidak sama atau berukuran sama.

Morning Glory Cloud

morning-glory-cloud
Gambar: Morning Glory Cloud by Mick Petroff, CC BY-SA / Wikimedia.

Awan Morning Glory awan adalah fenomena meteorologi yang jarang terjadi, sesekali diamati di lokasi yang berbeda di seluruh dunia. Bagian selatan Teluk Utara Australia Carpentaria adalah lokasi hanya dikenal di mana dapat diprediksi dan diamati secara lebih atau kurang teratur karena konfigurasi tanah dan laut di daerah tersebut.

Referensi

Lisensi: CC-BY-SA Creative Commons License
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars
  1-5, average: 5,  1  votes
loadingstarsLoading...
☝️