Situs Sejarah, Jejak Letusan Gunung Vesuvius di Kota Pompeii

By |Updated: November 8, 2016 3 Comments

Gunung Vesuvius terletak di kota Pompeii adalah situs arkeologi yang paling terkenal di Italia. Dengan luas penggalian dari sekitar 44 hektar, Pompeii termasuk situs bersejarah di dunia. Tidak ada kota kuno lainnya yang digali hampir secara keseluruhan seperti tempat ini.

Gunung Vesuvius, gunung berapi di dekat Teluk Naples di Italia, adalah gunung ratusan ribu tahun dan telah meletus lebih dari 50 kali. Letusan yang paling terkenal, ketika gunung berapi mengubur kota Pompeii Romawi kuno di bawah lapisan tebal dari abu vulkanik. Debu seperti dituangkan ke tanah layaknya banjir. Kegelapan, seperti ruangan hitam tertutup dan tak bercahaya.

Pompeii

Image: Pompeii

Reruntuhan Kota Pompeii

Dan kota itu ditinggalkan selama bertahun-tahun, sampai ketika sekelompok penjelajah menemukan kembali situs, mereka terkejut menemukan bahwa di bawah lapisan tebal debu dan puing-puing Pompeii adalah sebagian besar utuh. Bangunan, artefak dan kerangka yang tertinggal di kota terkubur telah mengajarkan banyak tentang kehidupan.

pompeii

Image: pompeii

Ditemukan secara kebetulan selama penggalian untuk kanal di abad ke-16, reruntuhan Pompeii tidak dikenali sebelumnya, sampai eksplorasi besar dilakukan di abad ke-18, sementara penggalian ilmiah dimulai hanya pada akhir abad ke-19, namun terus berlanjut sampai sebagian besar kota kuno itu ditemukan. Berdasarkan penelitian mengenali tembok kota tersebut – hanya sebagian yang digali – Pompeii meliputi area seluas sekitar 66 hektar.

Peristiwa Letusan Gunung Vesuvius di Kota Pompeii

Pada suatu hari, terjadilah peristiwa yang mengubah kota ini selamanya. Dalam ledakan menghebohkan, Gunung Vesuvius meninggalkan jejaknya untuk orang-orang di masa datang. Kota yang ramai, kehidupan sehari-hari, lalu tiba-tiba langit gelap dan Gunung Vesuvius meletus, menumpahkan abu pertama di dekatnya, kemudian diikuti oleh batu apung, sampai akhirnya batuan panas dan gas caustic mengalir dari kawah, membakar semua yang dilewatinya, sampai menutupi Pompeii dan begitu banyak orang terjebak selama berabad-abad.

letusan gunung vesuvius pompeii

Image: letusan gunung vesuvius

Hari ini Pompeii tersedia bagi pengunjung sebagai pengalaman, sebagian karena kerja dan penelitian arkeolog. Pengunjung dapat berjalan melihat bekas di jalan-jalan di mana dahulu tempat bepergian, melihat makanan ditampilkan yang ditemukan masih di dalam alat masak, di mana mereka membuat makanan saat terjadi erupsi, dan melihat banyak orang bahkan hewan peliharaan ditampilkan dalam posisi di mana mereka jatuh, ketika mereka tidak bisa lagi menghirup udara karena banyaknya abu.

pompeii

Image: pompeii

pompeii

Image: pompeii

Meskipun jauh dari yang benar-benar digali, Pompeii memiliki artefak tak berujung tersedia bagi pengunjung. Jelas ditampilkan dalam kotak kaca sebagai satu contoh yang ditemukan dalam reruntuhan. Tubuh mereka, yang sebenarnya perlahan-lahan terurai dari waktu ke waktu, meninggalkan cekungan dalam abu. Peneliti menemukan bahwa dengan menuangkan plaster ke dalam cekungan yang sama, bisa melestarikan depresi dari tubuh saat mereka jatuh.

pompeii

Image: pompeii

Beberapa berbaring dalam posisi tenang seolah-olah tidur, yang lain berbaring meringkuk bersama-sama, sementara yang lain menunjukkan ketegangan dan rasa sakit terengah napas masa lalu mereka sebagaimana abu menutupi mereka. Pria dengan perisai mereka di dekatnya, wanita berusaha untuk melindungi anak-anak ditemukan meringkuk di samping mereka, dan hewan peliharaan masih ditambatkan ke tali. Sulit dibayangkan kesulitan mereka saat itu, karena mereka menemukan bahwa tidak ada jalan keluar dari hujan abu.

pompeii

Image: pompeii

pompeii

Image: pompeii

Dari segi Penelitian Arkeolog, lukisan dinding bahkan item rumah tangga banyak ditemukan dalam penggalian memiliki tema seksual. Kehadiran citra tersebut dan item menunjukkan sesuatu yang tidak baik terhadap budaya Romawi kuno saat itu, menyebabkan banyak penemuan lain yang tersembunyi.

pompeii

Image: pompeii

pompeii

Image: pompeii

Pompeii dinyatakan sebagai Situs Bersejarah Dunia oleh UNESCO pada tahun 1997. Ini telah menjadi tujuan wisata populer selama hampir 250 tahun. Sekarang ini dikunjungi oleh sekitar 2,5 juta orang setiap tahun.

Gunung Vesuvius belum meletus lagi sejak tahun 1944, tetapi masih salah satu gunung berapi yang paling berbahaya di dunia. Para ahli memperkirakan bahwa letusan lain bisa menjadi bencana yang hampir tak terduga, karena hampir 3 juta orang hidup dalam 20 mil dari kawah gunung berapi.

3 Komentar: Situs Sejarah, Jejak Letusan Gunung Vesuvius di Kota Pompeii

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *